oleh

Tinjau Vaksinasi di SD Boyolali, Puan Maharani Apresiasi Siswa Ingin Jadi Polisi dan Dokter

Lensa-Rakyat.Com, Boyolali – Ketua DPR RI Dr. (H.C) Puan Maharani melakukan agenda pertama Kunjungan Kerja (kunker) di daerah pemilihan dalam Masa Persidangan III Tahun Sidang 2021-2022. Kunker tersebut untuk meninjau pelaksanaan vaksinasi di SDN 1 Sawahan, Ngemplak, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah yang melibatkan 259 siswa/i mulai dari kelas I hingga VI bekerja sama dengan Puskesmas Kecamatan dan Kepolisian.

Didampingi Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming, perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI itu pun menyapa para siswa sambil memantau jalannya vaksinasi. Puan berdialog dengan para siswa yang menjadi ‘dokter kecil’ sambil berpesan agar selalu berani dan sabar jika mereka betul-betul menjadi dokter ketika dewasa kelak. “Kamu dokter kecilnya ya? Harus selalu berani ya,” ucapnya kepada salah seorang ‘dokter cilik’.

banner 970x250

Puan juga berbincang dengan petugas kesehatan untuk menanyakan proses vaksinasi. Setelahnya, ia menyempatkan untuk mengamati proses pembelajaran tatap muka (PTM) yang sudah mulai dijalani para siswa sambil membagi-bagikan buku. “Tahu siapa saya?” tanya Puan kepada para siswa.

“Puan Maharani,” jawab seluruh siswa serentak. “Di sini siapa yang bercita-cita menjadi polisi?” lanjut Puan ketika memantau proses PTM di ruang Kelas V SDN 1 Sawahan.

Beberapa anak pun mengancungkan jempol. Puan lalu memberikan pujian kepada dua siswa yang datang ke sekolah dengan memakai kostum seragam Polisi. “Semoga cita-citanya terkabul saat nanti sudah dewasa ya,” ucap cucu Proklamator RI ini.

Puan pun menekankan pentingnya  vaksinasi di lingkungan sekolah agar anak-anak Indonesia bisa kembali bersekolah dengan aman. “Karena itu kita harus gotong royong mempercepat vaksinasi kepada anak-anak termasuk di tingkat Sekolah Dasar,” tuturnya.

Lebih lanjut, politisi PDI-Perjuangan ini meminta kepada para orang tua untuk tidak khawatir mengizinkan anaknya divaksinasi. Ia mengingatkan pentingnya vaksin diberikan kepada anak agar dapat melindungi mereka dari ancaman virus Covid-19, apalagi kasus varian Omicron di Indonesia sudah semakin meluas.

“Jangan takut vaksinasi Covid-19 dan jangan percaya kalau ada yang bilang vaksinasi itu bahaya. Vaksinasi Covid-19 itu aman. Sudah diuji dan sudah ada lebih dari 100 juta orang di Indonesia yang divaksin,” sambung mantan Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) itu.

Meski sudah ada program vaksinasi, Puan meminta orang tua dan guru untuk tetap mengingatkan siswa-siswinya agar selalu menjaga protokol kesehatan. Ia juga mengingatkan pihak sekolah untuk terus memastikan sekolah dalam keadaan aman sehingga anak-anak bisa mengikuti PTM dengan baik. “Tetap jaga protokol kesehatan setelah divaksin. Gunakan masker, jangan berkerumun, dan rajin-rajin cuci tangan,” sebut Puan.

Hadir pula dalam agenda Kunker ini, hadir beberapa Anggota DPR RI dari Fraksi PDI-Perjuangan, yaitu Ketua Komisi III DPR RI Bambang Wuryanto, Ketua Komisi V DPR RI Lasarus, Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Charles Honoris, dan Wakil Ketua Komisi X DPR RI Agustina Wilujeng Pramestuti. Hadir pula Bupati Boyolali M. Said Hidayat, Bupati Sukoharjo Etik Suryani, Bupati Klaten Sri Mulyani, Bupati Wonogiri Joko Sutopo, dan Wakil Walikota Solo Teguh Prakosa. (rdn/sf)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed