OPINI

Jelang Pilkada Muna 2024, Founder Ide Wuna Dorong Semarak Pemilu Damai Kaseiseha

127
×

Jelang Pilkada Muna 2024, Founder Ide Wuna Dorong Semarak Pemilu Damai Kaseiseha

Sebarkan artikel ini
Ket : Founder Ide Wuna, Agung D.Pratama, S.Hut

MUNA, lensa-rakyat.com || Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kabupaten Muna Tahun 2024 adalah momentum demokrasi yang turut serta melibatkan seluruh elemen masyarakat secara inklusif, aksesibel, transparan, bahkan diharapkan transisi kekuasaan dapat berjalan dengan baik dan penuh kedamaian.

Founder Ide Wuna, Agung D. Pratama mengatakan bahwaSemarak Pemilu damai merupakan upaya mendorong masyarakat agar memilih dengan bijak dengan tetap menjaga perdamaian demi kondusifitas daerah. Sebab menurutnya, hal itu adalah wujud ikhtiar dan kecintaan bersama untuk mendorong masyarakat Kabupaten Muna agar dapat menjaga keamanan dan perdamaain di kontestasi politik nantinya.

banner 970x250
banner 970x250

Founder Kelas Pinggiran Indonesia itu juga menjelaskan dalam menentukan pilihan senantiasa menjunjung sikap-sikap bijaksana, agar terjadi kedamaian pada Lingkup daerah Kabupaten Muna.

“Menjaga kedamaian adalah bagian dari kecintaan terhadap Wuna barakati, termasuk di ruang digital/sosial media khususnya”, ucap yang kerap disapa Agung itu, pada Selasa (28/06/2024).

Terdapat tiga masalah besar yang menjadi perhatian lintas eksponen selama Pilkada di Kabupaten Muna, khususnya adalah ruang sosial media diantaranya hoaks, fitnah, dan ujaran kebencian atau hate speech.

“ Pada momentum Pilkada Muna 2024 tentu kita sebagai masyallah tidak inginkan kejadian yang merugikan dan menjatuhkan mental moral bangsa, banyak melihat pendukung saling menjatuhkan bahkan itu kita dengar sendiri. Banyak membaca komentar dan narasi pada media sosial yang saling menjatuhkan yang di lontarkan dari masing-masing pendukung bakal calon bupati muna periode 2024-2029”, bebernya

Agung yang juga Eks Ketua Rayon PMII FHIL.Eks. Ketua Departemen Advokasi dan Pergerarakan BEM fakultas Kehutanan dan Ilmu Lingkungan (FHIL) UHO tersebut menegaskan bahwa hal tersebut tidak boleh lagi terjadi menjelang Pilkada November mendatang, Mengingat pilkada 2020 lalu para pendukung calon bupati saling menjatuhkan dan saling menghina, sehingga banyak terjadi kekacauan antar pendukung, pengerusakan hingga menghilangkan nyawa.

Ia menyampaikan bahwa saling menghina, menjatuhkan bahkan menyakiti orang lain bukan sikap sebagai mieno Wuna, karena mieno atau suku muna mempunyai Pesan Moral dari falsafah hidupnya sendiri, yakni pomasigho, poangka-angkatau dan poadha-adhati adalah untuk saling menyayangi , saling menghargai dan saling menghormati antar sesama manusia tanpa membedakan Ras, Suku, Agama maupun golongan tertentu.

Lebih lanjut iaberharap menjelang Pilkada 2024 nantinya, adalah menjadi Pilkada yang aman, tentram dan damai. Harusnya pendukung calon pimpinan daerah mesti saling mengedukasi, menasehati antar pendukung.

“Beda pilihan, menang dan kalah, itu wajar dalam demokrasi. Ke depan Pilkada Muna di jadikan sebagai sarana saling mengedukasi bahkan kita mesti beranggapan pilkada adalah pesta dan tentunya pesta kita mesti bergembira dah bersuka ria”, harapnya.

“Marilah kita kembali pada Falsafah hidup orang muna yaitu, yakni pomasigho, poangka-angkatau dan poadha-adhati adalah untuk saling menyayangi, saling menghargai dan saling menghormati. Beda pilihan sementara, keluarga selamanya, SALAM KASEISEHA”, tutupnya

Penulis : Agung D.Pratama

Editor : Roy

banner 970x250
OPINI

Post Views: 186 Oleh: Anthony Budiawan – Managing…